Headline News

Pemberhentian Jetty di Konut Dinilai Tidak Prosedural, Bistara dan Garpem Sultra Unjuk Rasa

Avatar
635
×

Pemberhentian Jetty di Konut Dinilai Tidak Prosedural, Bistara dan Garpem Sultra Unjuk Rasa

Sebarkan artikel ini
. Ketgam: Bistara dan Garpem Sultra saat menggelar aksi unjuk rasa.

KENDARI, SULTRASATU.COM – Pemberhentian beberapa jetty oleh oknum Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Darat (AD) di blok morombo konawe utara menuai kritikan dari berbagai lembaga, tidak terkecuali lembaga Bumi Hijau Nusantara (Bistara) dan Garda Pemuda Sulawesi Tenggara (Garpem Sultra).

Melalui koordinatornya Risaldi, lembaga Bistara sultra menyayangkan dengan adanya pemberhentian beberapa jetty di morombo Konawe Utara yang dinilai tidak prosedural dan tidak sesuai aturan per undang undangan yang jelas.

“Saya sangat menyayangkan tindakan yang di lakukan oleh oknun anggota TNI AD tersebut yang kami nilai tidak prosedural dan tidak sesuai dengan aturan perundang undangan yang berlaku, olehnya itu dengan penuh kekecewaan kami yang tergabung dalam lembaga Bistara dan Garpem Sultra melangsungkan aksi demonstrasi di pelataran gedung Korem 143/ Halu Oleo,” ucap Risaldi.

Adapun tuntutan dalam aksi demonstrasi yang dilakukan oleh kedua lembaga tersebut adalah meminta Danrem 143/ Halu Oleo untuk mengevaluasi kinerja Dandim Konawe Utara terkait pemberhentian beberapa jetty di Morombo Konawe Utara.

“Tuntutan aksi kami hari ini tidak lain adalah untuk meminta Danrem 143/ Halu Oleo untuk mengevaluasi kinerja Dandim Konut terkait pemberhentian dan penutupan jetty di morombo. Tutur pemuda yang akrab di sapa Ical.

Lebih lanjut Aksan Tabangge selaku Ketua Umum Garpem Sultra Menambahkan bahwa yang dapat melakukan pemberhentian jetty atau tersus adalah pihak TNI Angkatan Laut (AL) dan Syahbandar setempat.

“Pemberhentian jetty itu hanya bisa di lakukan oleh TNI AL dan Syahbandar selaku penanggung jawab wilayah perairan, sehingga tindakan yang di lakukan oknum TNI AD itu tidak tepat sasaran,” sambungnya.

Dengan adanya aksi demonstrasi tersebut kedua lembaga itu berharap agar jetty atau tersus tersebut dapat kembali dibuka dan beraktivitas.

“Harapan kami cuma satu, yaitu agar jetty jetty tersebut dapat kembali di buka dan beraktivitas sehingga membantu jalannya investasi terkhusus di bidang pertambangan di Konawe Utara,” tandasnya. (SS/KM)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!